Artikel

Pentingnya “Darah Muda” Mengisi Kepemimpinan Muhammadiyah Kabupaten Bekasi

4 Mins read

 

Sejuk.ID-Sebagai pelopor dan pelangsung cita-cita Muhammadiyah, pemuda Muhammadiyah praktis punya tujuan seperti “bapaknya”–Muhammadiyah. Mungkin ada beberapa perbedaan dalam pencapainya, misalnya, ide-ide dan semangat.

Sehingga “kader muda” Muhammadiyah layak untuk mengisi kepemimpinan dalam Muhammadiyah, bahkan pemuda tidak kekurangan kader untuk bisa mengisi di kepengurusan Muhammadiyah, sebagai tanda bahwa Muhammadiyah sukses dalam mencetak kader.

Memang tidak selalu kesempatan diberikan kepada pemuda untuk untuk proaktif, tetapi semangat “kader muda” perlu diberikan kesempatan untuk memimpin Muhammadiyah.

Para kader muda perlu didorong proaktif memperkuat cita-cita Muhammadiyah. Belajar dari sejarah di tangan pemuda masa depan bangsa diletakkan, pemuda dan segala keunggulan yang dianugerahkan, memiliki peran strategis dalam menentukan posisi bangsa di pada suatu nanti.

Menurut beberapa sumber sebentar lagi Musyawarah Daerah Muhammadiyah Kabupaten Bekasi akan memberikan kesempatan kepada “darah muda” untuk mengisi pimpinan daerah Muhammadiyah. Berdasarkan data dari situs Polingkita.com saya menemukan beberapa “Darah Muda” yang siap mengisi kepemimpinan PDM Kabupaten Bekasi.

  1. – Edi Setiawan
  2. – Bakir Nurhadi
  3. – Aripin Nurdin
  4. – Ferryal Abadi
  5. – Iskandar
  6. – Yadi
  7. – Taming Gani
  8. – Akhmad Ahyan
  9. – Khomsi
  10. – Sholen
  11. – Sarinandhe
  12. – Sandi
  13. – Sudarno
  14. – Sudarsono Hadi
  15. – Sunawan
  16. – Sunarto
  17. – Saepudin
  18. – Rosmayeti
  19. – Raharto
  20. – Purwaka
  21. – Rasyidi
  22. – Risma Ristianah
  23. – Rohman Azzam
  24. – Rizki Muhsin
  25. – Supratman
  26. – Supriyanto
  27. – Usman
  28. – Untung
  29. – Tumadi
  30. – Wira Yulna
  31. – Abdullah Azzam
  32. – Zaenuri
  33. – Yoyok
  34. – Triyulianton
  35. – Trikarsono
  36. – Suyatman
  37. – Susono
  38. – Suyono
  39. – Syamsuri
  40. – Tarno
  41. – Adnan
  42. – Nur Muchlisin
  43. – Ma’mun Murod
  44. – Agus
  45. – Dessy Susanti
  46. – Dede Sulaeman
  47. – Edi Warman
  48. – Edy Puryanto
  49. – Eva Erviana
  50. – Erfan
  51. – Daud
  52. – Catu Hidayat
  53. – Ahmad Nawawi
  54. – Anggoro
  55. – Ashari
  56. – Asnan
  57. – Buyung Iksal
  58. – Agus Tri Sundani
  59. – Fathin Robbani S
  60. – Febrima Ayuningrum
  61. – Jam’an
  62. – Iyan Cakra
  63. – Abdul Khoir
  64. – Komarudin
  65. – M Fahcrudin
  66. – Lutfan
  67. – Afif Ardhila
  68. – Ikhwan Ridha Wilti
  69. – Firdaus Nurdin
  70. – Afriansyah Lubis
  71. – Giyarto
  72. – Harif Fadilah
  73. – Heru S Prabowo
  74. – Hendryan Rayhan
  75. – Andre Wijayanto

Walaupun “darah muda” di Muhammadiyah Kabupaten Bekasi bukan hal yang baru, karena beberapa Wilayah dan Daerah lain sudah memberikan kesempatan “darah muda” untuk mengisi kepemimpinan Muhammadiyah.

Berdasarkan data dari hasil situs poling sementara menjelang Musyawarah Daerah Muhammadiyah Kabupaten Bekasi, ada beberapa pemuda yang diajukan dalam pemilihan calon formatur pada Musyawarah daerah Muhammadiyah Kabupaten Bekasi.

Mungkin ini tanda bahwa kader muda juga layak untuk memimpin Muhammadiyah. Ada beberapa alasan kenapa pemuda layak untuk menjadi pemimpin dalam Muhammadiyah.

Pemuda Lebih Dinamis dan Progresif

Dinamika dalam Pemuda Muhammadiyah tidak sekadar dengan ditandai Muktamar, Musywil, Musyda, Musycab, Musyran dan Pelantikan.

Dinamika tersebut didukung dengan aktifitas nyata melalui konsolidasi organisasi, pembinaan anggota, pertemuan berkala dan beberapa program unggulan lainnya.

Pola hubungan kemitraan, dialogis dan kegiatan bersama dengan AMM lainnya (IPM, NA, IMM, Tapak Suci, HW) harus diwujudkan secara nyata. Darah muda Muhammadiyah mampu menjadi pionir dalam aktifitas Angkatan Muda Muhammadiyah (AMM).

Darah muda Muhammadiyah kreatif, inovatif dan mampu mengambil peran yang signifikan. Untuk itu peran “darah muda” Muhammadiyah sebagai mediator dan fasilitator tetap diharapkan, agar aktifitas tetap eksis sebagaimana kaidah yang ada.

Muhammadiyah tidak boleh membiarkan organisasi berjalan begitu saja dalam kesendiriannya tanpa peran darah muda dalam segala keterbatasannya.

Dalam skala global setidaknya Pemuda mampu mengaktualisasikan potensi diri, menangkap perubahan-perubahan dan tantangan menjadikan peluang emas, baik bagi personal pimpinan maupun anggotanya, serta bagi gerakan Muhammadiyah sendiri.

Untuk itu, peran “darah muda” dalam kepemimpinan Muhammadiyah harus disikapi secara bijaksana dengan menyiapkan segala daya upaya dalam rangka menyiapkan SDM di Muhammadiyah.

Era informasi saat ini menuntut semua elemen organisasi atau gerakan mau tidak mau harus mengikuti percepatan dan perkembangan yang ada. Kalau tidak demikian, maka Muhammadiyah akan tergilas dan pada akhirnya termarginalisasi secara tidak sadar.

Anggota dalam Muhammadiyah sejak berdirinya sampai saat ini selalu beragam, baik dalam hal usia, strata akademiknya, misi dan visinya, yang semua itu merupakan potensi yang luar biasa apabila didayagunakan secara optimal.

Pemuda Mempunyai Semangat dan Idealisme

Keberadaan organisasi pemuda merupakan aset yang turut mempercepat laju perubahan ke arah yang lebih baik. Pemikiran positif, penuh semangat, penuh idealisme dari para pemuda sangat dibutuhkan demi kebaikan Kabupaten Bekasi di masa mendatang.

Pemuda berada di garda terdepan untuk melaksanakan amar ma’ruf nahi munkar dengan prinsip dakwah bil hikmah (dakwah dengan kebijaksanaan) dan mau’idzotul hasanah (contoh teladan yang baik), sesuai dengan prinsip-prinsip Muhammadiyah.

Pemuda Muhammadiyah berada di garda terdepan untuk menjaga kesatuan dan keutuhan NKRI, serta memastikan terimplementasinya spirit Islam Berkemajuan demi terwujudnya baldatun thoyyibatun wa robbun ghofur.

Pentingnya Kaderisasi Sebagai Calon Pewaris dan Penerus Muhammadiyah

Terkait dengan Sumpah Pemuda, Pemuda adalah agent of change ungkapan ini benar adanya. Dalam sejarah, perjuangan Bangsa Indonesia untuk membebaskan diri dari belenggu kolonialisme.

Amal Usaha Muhammadiyah (AUM) pasti akan diwariskan kepada kader penerus, memberikan kesempatan “darah muda” untuk menjadi kader yang di cita-citakan Muhammadiyah, akan tetapi tetap harus dipastikan idealisme darah muda Muhammadiyah.

Kader Muhammadiyah memiliki makna. Sebab di dalamnya, akan ditransformasikan nilai-nilai keunggulan dan kebajikan kepada generasi mendatang, yang akan mengemban cita-cita idealisme Persyarikatan Muhammadiyah.

“Darah muda” di Muhammadiyah mampu beradaptasi dalam makna responsif, tidak hanya sekadar mengikuti arus perkembangan, tapi bisa melakukan sesuatu yang mempengaruhi perubahan ke arah yang lebih baik, dan juga menafsirkan ajaran-ajaran Islam ini supaya tetap menjadi ajaran yang responsif terhadap perkembangan zaman.

Untuk melahirkan kader yang adaptif terhadap perubahan, darah muda mempunyai kebijakan/kearifan baik dalam ucapan dan tindakan.

Muhammadiyah merupakan organisasi terbuka, serta dapat mengakomodir para kader dan orang-orang yang memiliki potensi guna mewujudkan cita-citanya.

Dan ada banyak lagi manfaat serta kelebihan yang nantinya akan menjadikan Muhammadiyah kedepan lebih progresif dan makin berkemajuan jika pemuda diberikan kesempatan.

Karena Muhammadiyah adalah organisasi perkaderan, maka pantaslah jika kader-kader terbaiknya menjadi bagian didalamnya yang tentu nantinya akan menjadi pelangsung dan penyempurna amanah kepemimpinan ke depan.

Maka, hadirnya para sosok muda di Kepemimpinan Muhammadiyah, misalnya, di Pimpinan, Majelis, ataupun Lembaga menjadi suatu hal yang baik untuk kedepannya.

Sehingga Muhammadiyah nantinya melahirkan pemikiran baru dari para “darah muda”, serta menghadirkan Muhammadiyah yang semakin inovatif, semangat, ideologis dan kolaboratif antara yang tua dan yang muda.

5 posts

About author
Pemred Kuliah Al Islam, Mahasiswa S2 Manajemen Pendidikan Islam Universitas Islam An Nur Lampung, Bidang Riset dan Pengembangan Keilmuan IMM Bekasi Raya 2022-2023.
Articles
Related posts
ArtikelPendidikan

Pidato tentang Pendidikan: Membangun Masa Depan Melalui Pendidikan Berkualitas

2 Mins read
Artikel

Pengurus PW Pemuda Muhammadiyah Jabar Gelar Sarasehan dan Upgrading di Cisoka Camp Sumedang

1 Mins read
Artikel

Machiavelli: Legitimasi Kepercayaan Terhadap Penguasa Sebuah Utopia Kepemimpinan

6 Mins read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *